Tips & Triks Tetap Sehat Saat Jajan (Sepulang dari Luar Negeri)

Tinggal 2 tahun di Brisbane membuat saya jadi orang yang makan sehat dan bersih. Jarang jajan, biasa ngebekel dari rumah, biasa nahan laper klo lagi di luar rumah, nyampe rumah baru makan.

Buat aku jajan adalah hal yang fancy di Brisbane, mahal dan susah juga cari yang halal.

Jajan cuma kalo udah ngiler banget, eh terpaksa banget. :P or lagi momen tertentu aja.

Masak sendiri di rumah membuat saya menjadi selalu makan makanan yang sehat, bahan makanan yang segar, anti pengawet, yah siapa yang ga tau sama kualitas bahan makanan dari Australia, sayur, buah, sampai daging bahkan telur semua sangat terjaga.

Kalau pun jajan diluar, walaupun jajan di pinggir jalan, kaya food truck gitu, mereka tetap higienis banget, selalu pake sarung tangan, alat makan steril, dll.

Perut jadi bersih banget selama si Brisbane, jadi plong.

Nah pas mau pulang ke Indonesia, ini salah satu ketakutan terbesar saya. Antara kangen makanan Indonesia banget, kangen jajan, tapi juga tau kalau kondisi perut udah lama ga diisi sama makanan super enak tapi kurang sterilnya Indonesia. Hihihihihi..  Kangen banget sama ketoprak!!!

Banyak dengar cerita orang Indonesia saat kembali ke Indonesia mereka harus merasakan muntaber di awal mereka pulang. 

Karena tahu jaga kesehatan akan sangat penting, adaptasi kondisi badan terutama perut saat kembali memang harus dipersiapkan. Ga enak banget saat harus mengurus ini itu, bersilturahmi kesana kemari tapi terhambat karena terkapar lemas karena muntaber.

Nah, disini aku mau share apa yang udah aku lakukan untuk menjaga tetap sehat sesampainya di indonesia.

Ini sedikit Tips dan Triks dari aku,

1. Persiapan sebelum pulang ke Indonesia.

Untuk masalah pencernaan aku percayakan sama "probiotik", udah paling ampuhnya. Jadi sebelum pulang, aku sempat mengkonsumsi probiotik beberapa kali, dan tentu ini berlanjut di Indonesia. Apalagi saat sudah memberanikan diri belu ketoprak abang-abang pinggir jalan, aku langsung minum 2 tablet. 

Untuk anak ku yang berumur 2 tahun, aku sempatkan ke dokter untuk berkonsultasi, dan memeriksakan tumbuh kembang anak, berat badan, lingkar kepala dll. Ini supaya saya bisa tahu kondisi anak dan mengantisi kemungkinan anak akan sakit.

2. Mengkonsumsi Makanan Bergizi.

Makan ga cukup hanya banyak, bukan sekedar kuantitas, tapi kualitasnya. Udah paling bener makan 4 sehat 5 sempurna. Dan banyak minum air putih, minum sebanyak mungkin.

Kalau ini dilakukan dengan disiplin, kita tinggal membiasakan diri dengan kondisi cuaca, lingkungan yang ada.

3. Makan Makanan Rumahan (Masak Sendiri)

Untuk beberapa hari, aku saranin hanya makan makanan yang dimasak sendiri. Selain karena kita lebih tau standart rasa yang sudah biasa kita makan selama di luar negeri, juga lebih steril. 

Ada yang berpendapat bahwa jajan di mall kan steril. Menurut aku engga, belum tentu. Banyak juga teman yang kena muntaber karena makan di mall. 

Selain itu, menurut ku, atmosfer di mall itu berbeda, jangan lupa badan kita juga beradaptasi terhadap udara dan lingkungan. Jadi lakukan bertahap, makan makanan rumh di rumah dulu, baru deh jajan ke Mall. Segala perubahan tiba-tiba hasilnya amburadul , biasakan badan terlebih dahulu dengan lingkungan.

4. Batasi Jajan

Setelah sekitar dua minggu sudah di Indonesia, aku baru memberanikan diri untuk jajan. Jajan pertama ku adalah Mie Aceh, sooodaaaap! Itu pun aku bungkus, makan di rumah. Jangan menikmati makanan di atas piring yang dicuci sama 1 ember kecil dengan sponge dari plastik, tas kresek!, ga pake sabun. Mungkin proses pembuatan makanannya ga terlalu kotor, tapi alat makannya kotor. 

Jadi walaupun jajan, sebisa mungkin menikmati dengan alat makan sendiri yang jelas higienis di rumah ya. 

5. Probiotik dan Multi Vitamin

Ada kalanya kita ga bisa selalu taat untuk bisa makan makanan bergizi dan higienis, pasti ada kecolongannya. 

Untuk itu perlu bantuan probiotik dan multi vitamin, jadi tubuh juga strong, ga mudah terserang penyakit.

6. Air Putih

Ini sudah paling utama, setelah makan, biasanya minta es teh manis, es jeruk, dll. 


Sebisa dan sesering mungkin minum air putih, supaya ga loyo juga dan selalu fresh. 



Setelah hampir tiga minggu, aku bisa makan dimana & kapan saja, apa saja!!! 

Aku tetap rajin mengkonsumsi probitik, kebetulan aku suka banget yakult.

Dan aku juga ga makan yang bumbunya ekstrim. Walau nikmat, makana terlalu pedas akan membuat perut kaget dan ga nyaman.

Perbanyak juga minum air putih, ini penting banget!!!

Ini hal yang ga kalah penting! Ikuti intuisi, jangan ngikutin nafsu. Misalnya pas ngeliat jajanan trus pengen banget, lihat lebih jeli sekeliling area peniual, kalau jelas-jelas makanan itu jorok, duh mending ga usah deh, atau cari versi mall nya. Kalau masih ngikutin nafsu itu mah namanya nekad.

Yang paling utama menjalani aktivitas adalah sehat, kalau kondisi badan ga 100%, terbengkalai deh semua urusan. 

Tetap berusaha untuk sehat dan fit, biar semua urusan bisa berjalan lancar dan positif. 

😊.






Comments

Popular posts from this blog

Kata Jogi Hutabarat - Hak Kucing Untuk Tetap Hidup

Jangan Dikira Enak Jadi Orang Yang Penuh Semangat!